Instagram Akan Kenalkan Fitur Baru Kontrol Orang Tua Tahun Depan

Bos Instagram, Adam Mosseri, melalui website resminya mengumumkan akan meluncurkan fitur kontrol orang tua baru di platformnya pada Maret 2022. Dalam unggahan itu dijelaskan bahwa Instagram akan mengizinkan orang tua dan wali untuk melihat berapa banyak waktu yang dihabiskan anak remaja mereka di platformnya.

“Menetapkan batas waktu, termasuk mendapatkan pemberitahuan jika anak mereka melaporkan seseorang,” ujar Mosseri pada Selasa, 7 Desember 2021.

Fitur kontrol itu akan diumumkan sebagai paket fitur baru yang dirancang untuk membuat platform menjadi tempat yang lebih aman, terutama bagi pengguna remaja.

Meskipun unggahan Mosseri mengatakan bahwa fitur keamanan ini telah bekerja ‘lama’, pengumuman itu muncul setelah serangkaian pengungkapan yang merusak tentang media sosial itu, terutama dokumen internal yang dibocorkan oleh mantan karyawan Facebook, Frances Haugen, yang menunjukkan bahwa Instagram sadar bahwa layanannya dapat memperburuk masalah bagi pengguna remaja wanitanya.

Pekan ini Mosseri akan bersaksi di depan komite Senat, di mana ia kemungkinan akan ditanyai tentang dampak Instagram pada pengguna mudanya.

“Kami juga sedang mengembangkan pusat pendidikan bagi orang tua dan wali untuk menawarkan tips dan tutorial tentang penggunaan media sosial anak-anak,” kata Instagram.

Dalam waktu dekat, media sosial besutan Meta itu juga akan meluncurkan fitur ‘Take a Break’ yang mulai diuji bulan lalu. Fitur keikutsertaan ini akan meminta pengguna untuk menjauh dari aplikasi itu setelah mereka menggulir selama jangka waktu tertentu, seperti 10, 20, atau 30 menit.

Notifikasi akan meminta pengguna untuk mengaktifkan fitur tersebut, dan Instagram mengatakan 90 persen pengguna dalam pengujian telah meninggalkan pengingat setelah mereka disetel. Fitur ini akan diluncurkan di Amerika Serikat, Inggris, Irlandia, Kanada, Selandia Baru, dan Australia, dan akan tersedia secara global awal tahun depan.

Fitur keamanan baru lainnya termasuk perubahan cara Instagram menangani izin penandaan untuk pengguna remaja, yang akan diluncurkan ke semua orang awal tahun depan. Secara default, Mosseri mengatakan layanan tidak akan lagi mengizinkan pengguna untuk menandai atau menyebut pengguna remaja.

Ada juga fitur penghapusan massal baru yang datang pada bulan Januari 2022, yang akan memungkinkan pengguna menghapus unggahan, suka, dan komentar mereka secara massal. “Ini dirancang untuk membantu pengguna mengelola jejak digital mereka,” kata Mosseri.

Unggahan Mosseri juga membahas detail tentang fitur keselamatan yang sedang dalam tahap pengembangan awal. Ini menegaskan layanan terus mengeksplorasi rencana untuk ‘mendorong’ orang menjauh dari topik yang telah mereka pikirkan terlalu lama.

Ketika dia mengumumkan fitur ini bersama Take a Break pada bulan Oktober, Vice President of Global di Meta Nick Clegg mengatakan itu akan digunakan sebagai konten yang mungkin tidak kondusif untuk kesejahteraan pengguna.

Instagram belum memberikan indikasi kapan fitur tersebut dapat diluncurkan. Layanan ini juga sedang menjajaki perkenalan pengaturan yang lebih ketat untuk mengontrol konten apa yang direkomendasikan kepada pengguna. “Tujuannya untuk membatasi paparan mereka terhadap konten atau akun yang berpotensi berbahaya atau sensitif,” tutur Clegg.

THE VERGE

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan.